Pentingnya Mempersiapkan Dana Darurat Dari Sekarang

Dana darurat sendiri adalah sebuah dana yang khusus dipersiapkan untuk menutupi pengeluaran yang besar dan tidak terduga kehadirannya alias surprise. Dan, inilah yang diungkapkan oleh Erlina Juwita selaku perencana keuangan saat memaparkan materinya dalam acara Kopdar Orami di Kolega X Markplus Coworking Space, Jakarta Selatan pada Sabtu (20/7) kemarin.

Life is full of surprise, make sure you are ready

Erlina Juwita

Besar kemungkinan ungkapan tersebut begitu akrab di telinga kita dan membenarkannya bahwa hidup amat dekat dengan berbagai kejutan yang dapat hadir begitu saja. Entah itu, berupa kejutan yang mungkin kita sukai atau bahkan yang rasanya tidak kita inginkan kehadirannya. Terlebih, pasca menikah. Kehidupannya diwarnai dengan berbagai dinamika pelik yang sepertinya tidak kita ingin hadapi sebagai orang dewasa.

Namun, perlu kita sadari. Bahwasanya menikah adalah tentang saling bekerjasama dan menyederhanakan angan untuk dapat menerima kekurangan diri dan pasangan. Khususnya, terkait dengan masalah finansial. Karena bisa jadi, saat menjalaninya pun kita dihadapkan dengan berbagai masalah, mulai dari pasangan yang di PHK, kecelakaan, musibah dan bahkan renovasi rumah sekalipun. Dan, hal ini yang perlu dipertimbangkan dan dipersiapkan pula dananya.

Dan, benar adanya bahwa hidup selalu diwarnai dengan kejutan dan risiko. Sehingga, untuk menghadapinya pun kita perlu mempersiapkan berbagai hal agar bisa mengatasinya. Terutama, bagi mereka ‘orang-orang dewasa’ yang telah matang secara pemikiran dan tengah mengarungi bahtera rumah tangga. Solusi yang dipersiapkannya pun tidak lagi terbatas hanya tentang sikap, namun lebih dititikberaktkan pada materi atau keuangan. Dan, hal inilah yang umumnya kita sebut sebagai DANA DARURAT.

Lantas, apa sih dana darurat itu? Dan, bagaimana pula cara mempersiapkannya? Berikut ulasannya…

Dana Darurat, Apa Sih?

Kurang lebih seperti itulah gambaran di atas dan kaitannya akan risiko dan berbagai kejutan yang kelak mewarnai perjalanan kehidupan tiap rumah tangga. Khususnya, tentang dana darurat. Dana darurat sendiri adalah sebuah dana yang khusus dipersiapkan untuk menutupi pengeluaran yang besar dan tidak terduga kehadirannya alias surprise. Dan, inilah yang diungkapkan oleh Erlina Juwita selaku perencana keuangan saat memaparkan materinya dalam acara Kopdar Orami di Kolega X Markplus Coworking Space, Jakarta Selatan pada Sabtu (20/7) kemarin.

Erlina Juwita tengah memaparkan materi (dok. pribadi)

Dalam materinya, beliau menjelaskan bahwa berdasarkan survey yang dia buat terkait sehat secara finansial terhadap 1.600 responden dari berbagai usia, hasilnya menunjukan bahwa masalah keuangan yang kerap mewarnai kehidupan finansial dalam sebuah keluarga ialah MINIMNYA KESADARAN MASYARAKAT AKAN PERSIAPAN DANA DARURAT. Hal ini dapat dilihat dari persentase responden sebanyak 50% yang yang didominasi oleh golongan usia millenial, yakni berkisar antara 21 hingga 35 tahun. Dan, termasuk saya didalamnya yang nyatanya belum sadar akan manfaat dari keberadaan dana darurat tersebut.

Sehingga, untuk mempersiapkannya beliau menyarankan agar kita mengalokasikan sekitar 5-10% dari penghasilan untuk dana darurat itu sendiri. Dimana, standar idelanya, ialah:

  • Single atau tidak ada tanggungan minimalnya memiliki dana darurat berkisar 3-6 x pengeluaran bulanan.
  • Keluarga kecil dengan 2 orang anak didalamnya dianjurkan memiliki minimal dana darurat sekitar 6-9 x pengeluaran bulanan.
  • Keluarga besar dengan tiga anak bahkan lebih harus memiliki dana darurat 9-12 x pengeluaran bulanan.
  • Khusus bagi pelaku bisnis, seperti pengusaha setidaknya mempunyai dana darurat lebih dari 12 x pengeluaran bulanan.

Lantas, cukup besar bukan?

Adapun, dana darurat ini diambil setelah terlebih dahulu menghitung jumlah Rasio Likuiditas terhadap rasio dana darurat. Dimana, tujuannya untuk mengukur kecukupan Aset Likuid yang dimiliki untuk mengantisipasi kebutuhan darurat. Sehingga, dari kondisi ini lahirlah standar yang jumlahnya sebisa mungkin JANGAN TERLALU KECIL, karena ada risiko tidak punya atau kekurangan dana yang dikhawatirkan dapat menimbulkan hutang. Namun di sisi lain, JANGAN TERLALU BESAR pula, khawatirnya akan mengurangi potensi untuk mendapatkan return lebih tinggi inflasi.

Cara Cerdas Siapkan Dana Darurat

Dana darurat umumnya digunakan untuk hal-hal yang penting, mendesak dan tidak dapat diperkirakan sebelumnya. Hal ini, dapat dilihat dari data survey tentang apa yang dilakukan seseorang saat membutuhkan dana darurat, yakni:

  • Sebanyak 42% memilih untuk meminjam uang, baik itu di koperasi, keluarga, kartu kredit dan pegadaian.
  • Sebanyak 35% memilih untuk mengambil uang, baik itu melalui tabungan, deposito dan ATM.
  • Terakhir, 25% memilih untuk menjual, baik itu berupa emas ataupun aset lainnya.
Dok. pribadi

Nah, dari data survey tersebut dapat kita tarik sedikit kesimpulan bahwasanya kesadaran masyarakat akan pentingnya alokasi dana darurat ini masih terbilang minim. Sehingga, perlu adanya edukasi lebih lanjut terhadap masyarakat khususnya tentang manajemen keuangan itu sendiri. So, bagaimana sih caranya agar kita bisa mempersiapkan dana darurat dari sekarang? Ini diaaa…

Kesimpulan

Finally, sudah cukup jelas bukan tentang dana darurat itu sendiri? Intinya, dengan memiliki dana darurat dapat menolongmu dari guncangan finansial dan pastinya yang paling utama adalah PERTOLONGAN ALLAH ya gaes. Setidaknya, untuk mengantisipasi adanya kemungkinan-kemungkinan yang hadir baik itu dalam jangka pendek, menengah atau parahnya jangan sampai terlilit hutang yang berkepanjangan.

Karena sekali lagi, DANA DARURAT ADALAH JARING PENGAMAN TUJUAN KEUANGAN. So, enggak ada alasan lagi kan untuk tidak menyiapkan dana darurat mulai dari sekarang? Semoga bermanfaat, Salam Waras!

Ludy

Sharing is caring!

23 thoughts on “Pentingnya Mempersiapkan Dana Darurat Dari Sekarang

  1. saya sudah menyiapkan dana darurat saya mbak, udah jalan setahun dengan cara nyicil 500k/bulan, kadang masukin lebih kalau ada uang lebih, sekarang udah hampir 3 kali pengeluaran.
    target saha nyampe di 6 kali pengeluaran, dan dana darurat ini saya masukin ke depositu tenor 3 bulan, tp nanti saya mau ganti menjadi tenor 1 bulan biar bisa diambil kapan aja

  2. Saya juga baru belakangan ini tahu kalau dana darurat itu sesuatu yang penting. Secara umum memang masyarakat kita minim mendapatkan edukasi finansial. Artikel ini sangat membantu memberikan pemahaman tentang itu.

  3. Perlu juga berarti ya menyisihkan sekian persen dari penghasilan untuk dana darurat, tapi biasanya (ini mah saya) ujung-ujungnya kepake ini itu. Alhasil, rencana dana simpanan untuk keperluan tak terduga malah nggak ngumpul-ngumpul… 🙈

  4. Saya dan suami bukan termasuk yang well prepared untuk urusan finansial. Sebenarnya sayanya ingin, tapi suami parah unwell prepared nya. Jadi kdg2 saya imbangi dengan menyisihkan dana di pos ‘rahasia’. Gunanya semacam dana darurat juga. Udah beberapa kali bermanfaat pas butuh, eh alhamdulillah ada. haha.
    Tapi ngga bagus sebenrnya yaa pakai cara ini. Idealnya dibicarakan terbuka tentang dana darurat ini dg suami..

  5. Alhamdulillah saya juga sudah lama nyiapin dana darurat. Karena sadar bahwa dalam hidup pasti akan ada kejutan yang tak terduga. Dengan dana darurat setidaknya bisa meminimalisir cemas di saat tak terduga itu.

  6. Huaaaah…belum menyiapkan dana darurat secara maksimal. Setelah membaca ulasan ini jadi semakin paham. Terima kasih atas informasinya Mba. Sangat bermanfaat.

  7. Wah bener banget mbak, dana darurat jgn terlalu besar ataupun terlalu kecil.. kalo terlalu besar rawan terjadinya inflasi.. udh dari lama penhen bgt nyimpen dalam bentuk logam mulia tapi belum terealisiasi hehe..

  8. Yup, dana darurat memang penting banget Mbak. Saya pun sudah merasakan manfaatnya. Jadi setiap bulan memanh harus ada pos yang disisihkan untuk dan darurat ini. Saya dan suami biasanya simpan di ATM tersendiri.

  9. Aku bersyukur sekali pernah mengalami harus pakai dana darurat. Makas setuju, dana darurat itu perlu.Karena dana darurat dapat menolong kita dari guncangan finansial atau sesuatu hal yang di luar rencana dan dugaan

  10. Betapa pentingnya dana darurat ini akan sangat terasa saat benar-benar dalam situasi darurat. Dan, saya masih mudah tergoda untuk menyelewengkan si dana darurat ini. #jewer
    Terima kasih buat sharingnya Mbak, kembali mengingatkan saya tentang pentingnya menyiapkan dana darurat.

  11. Noted banget buatku nih maaak, tengkyu for sharing karena ya begitulah yaaa ketika masuk rumah tangga memang dana darurat ini wajib masuk k dalam pos-pos.

Leave a Reply

Close
Social profiles
shares